Kabita Midi Controller

22
1683

Sesekali kita memang perlu memberi hadiah untuk diri sendiri.

Biasanya rumah saya jadi tempat parkir alat-alat musik edCoustic. Ada gitar akustik, bass, dan kadang-kadang gitar elektrik. Bila hati sedang sunyi, fikiran mandeg dan tak kreatif mereka akan menjadi inspirasi bila diajak nyanyi bersama. Tapi sekarang yang parkir hanya bass saja. Gitarnya sudah parkir di tempat lain. Saya tak bisa ngulik bass dengan leluasa, jadi rumah serasa sepi.

Makanya di ulang tahun saya sekitar dua bulan lalu, saya jadi kabita (pengen luar biasa) nyoba alat musik baru. Sehingga diputuskanlah tanpa mengetuk palu untuk memberi hadiah pada diri sendiri sebuah Midi Controller. Memang tak se-instant keyboard, tapi kalau dipadu dengan laptop perjuangan saya ini, sound library yang asoy dan Nuendo saudara kembarnya Cubase akan menjadi asik.

Cari punya cari, pilihan jatuh pada Midi Controller Behringer UMX 49. Alasannya tuts-nya lebih menyerupai grand piano, agak-agak berat gitu. Tapi alasan utamanya adalah karena menurut informasi, device ini yang paling murah meriah. Meski hadiah untuk diri sendiri, tapi ga lantas berfoya-foya kan…? he..he…

Namun sayang beribu sayang, setelah berburu Behringer UMX 49, harganya ternyata tak murah lagi. Mungkin terpengaruh krisis global dan melonjaknya dollar dimata rupiah. Harganya 1,5 juta. Itupun sudah diskon. Karena harga publish-nya 2,1 juta. Ah… sedih hati ini. Bagai pacar yang ditolak lamarannya, bagai pegawai yang tak dapat naik gaji, saya pulang dengan sedih. Sebab harga itu masih jauh dari anggaran semula. Bisa saja sih maksain beli, apalagi sudah kadung kabita. Tapi saya juga harus pandai-pandai mengontrol diri sendiri sebelum mengontrol komputer dengan midi controller.

Setelah kalah tak membawa hadiah apapun juga untuk diri sendiri, saya dapat rekomendasi dari seorang teman yang juga arranger album yang saya produseri. “Bang.., cari di jalan pungkur aja, disana biasanya ada barang yang asik-asik”. Maka meluncurlah saya kesana, dan memang kebetulan lewat daerah sana. Eh…, ternyata benar. Masih ada Midi Controller yang harganya nyaris 1/2 dari Behringer yang terkenal paling murah itu. Mereknya M-Audio Keyrig 49. Oh aduhai senangnya hati ini. Budgetnya sesuai anggaran. Maka dengan sumringah, saya bawa pulanglah si controller idaman itu. Hadiah ulang tahunku sudah ada. Hore..hore… Ini pantas untuk dirayakan.

Hadiah untuk Diri Sendiri
Hadiah untuk Diri Sendiri

Sekarang tantangannya lebih besar. Bagaimana saya bisa bermain keyboard dengan baik? Harus belajar dari awal lagi euy…. Kalau ada yang punya trik bagus bermain piano bolehlah sharing-sharing.

BAGIKAN
Berita sebelumyaKenduri 10 Trilyun
Berita berikutnyaBersekutu dengan Preman

22 KOMENTAR

  1. manteb lah kang, musicaholic sejati..
    saya mah cuma penikmat, dan pemerhati aja..hehee

    sebenarnya ga holic-holic amat sih, cuma penikmat yang ingin menikmati lebih lagi.

  2. tuts nya gimana, kaya piano digital gak, trus musti pake audio konverterlagi gak atau snd card standard rekaman atau, atau gmana atau disolokin ke port joystik, soalnya kalo pake snd biasa latencynya wadau…

    • tutsnya asik kok Ndin, ya.. standarlah. Meski ga se-seru UMX behringer. Saya pake soundcard standar aja, bawaan laptop. Jauh dibawah standar rekaman. Ga ada masalah latency sama sekali. Input ke komputer pake USB, cuma perlu install ASIO saja untuk mengenali devicenya. asik lah…

  3. kang..
    aku jg mo beli yg ini..
    tp harganya skrg koq jd mahal y?
    td liat di kaskus ad yg jual 1,4jt..:sad:

    btw dulu pas beli, kabel USBnya dah termasuk dlm paket penjualan ga?kalo beli sendiri keknya mahal deh..sekitar 250rban..

    trus softwarenya pake apaan sob?
    FL studio yah?

    • Iya, kabel USB dikasih juga. Yang 250rb itu kabel USB nya doang? wah.wah… masa’ sih. Saya beli MAudio 49 baru ga nyampe 900rb. Tapi harus pake nawar dulu, he..he… Sudah lengkap, ada softwarenya juga, tapi ga saya pake.

      Saya pake Nuendo, karena cuma itu yang punya 🙂

  4. wah, bandungnya dmn?
    mw donk m-audio49 nya
    sp tw udah bosen and mau dijual k saya 500rb
    hehe
    (serius)

  5. wah asik tuh ,,,gw pemain kibod di band gw, tp kalo soal midi buta bgt….bagi bagi infonya dong,soalnya gw pengen banget kalo live perform coba pake midi, katanya soundnya lebih variasi n ebih real tergantung software2nya jg…kalo boleh berbagi pengalamannya add ym gw ya bro…tq

    • Kalau mau pake midi untuk live harus banyak-banyak latihan loh. Lebih ribet soalnya. Ga se-simple keyboard. Harus nambah alat lagi: laptop, soundcard, dll. Repot dah, tapi gaya 🙂

  6. coba merk akai, memang tuts nya kaya mainan, tapi lumayan asik, harga juga terjangkau, terakhir tuh di tiga negri 500 rb an lah. .

  7. oh iya, saya pake softwarenya fl studio soalnya generators nya segudang, memang editing lagu ga semudah di cubase ama nuendo tapi nih software cocok banget buat produksi lagu macem electro gitu ! abis efek nya banyak banget ! hahaha. .

    • saya ga pernah pake fl studio euy… jadi ga bisa comment banyak. tapi kata teman-teman di musik, fl studio dah jarang dipake lagi. benar kah???

  8. Masih membacanya saja kayaknya sudah asyik, kalo benar benar di terjuni kali lebih seru ya…? Selama ini saya cuma rekam gitar akustik saya pake MP3 recorder. Kayaknya masih harus belajar banyak nih sama yg sudah senior….

  9. saat ini aku lagi butuh banget midi controler. tapi apa daya, lagi boke banget. liat gambar2nya, rasanya pengen nangis euy.. mudah2an suatu saat aku punya tuh alat biar cita2 jadi musisi komputer bisa secepatnya terwujud..

LEAVE A REPLY